Dalam menjalani kehidupan ini (berat bener bahasanya) kita dituntut untuk berani dalam mengambil resiko. Tidak hanya dalam hal berusaha atau berwiraswasta saja yang memiliki resiko namun dalam hal-hal lain juga, misalkan resiko menikah dengan seseorang yang belum tahu kedepannya seperti apa…. lho kok jadi bahas ini😀. Eiitss tenang disini tidak akan dibahas mengenai pernikahan tapi yang dibahas saat ini adalah resiko dalam belajar.

Belajar juga memerlukan keberanian mengambil resiko. Tanpa adanya keberanian mengambil resiko dalam hal belajar pun pengetahuan akan sulit didapatkan, mulai dari resiko keluar duit untuk beli buku, ikutan kursus atau membeli alat untuk keperluan belajar misalkan laptop, handphone, perangkat robot dll. Nah setelah perangkat dibeli maka perlu dioprek agar kita paham bagaimana cara kerjanya. Resiko dioprek pun ada, misalkan perangkat yang tadi digunakan tidak lagi berfungsi atau garansi dari distributor jadi hilang.

Pengen belajar Linux tapi gak berani install di laptop karena takut windows-nya crash atau pengen belajar android tapi gak berani HP-nya di root takut garansi di HP hilang dan lain-lain alasan dalam belajar. Yah kalo begini terus yah gak akan pinter-pinter…

No Pain No Gain bro…😀